32 C
Makassar
Sabtu, Oktober 24, 2020

Kejati Turun Tangan Tertibkan Mattoanging

MAKASSAR – Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulselbar akhirnya turun tangan mengamankan dan menertibkan Stadion Mattoanging yang masih dikuasai Yayasan Olah Raga Sulawesi Selatan (YOSS) selaku pihak ketiga.

Kepala Seksi Penerangan dan Hukum Kejati Sulselbar, Salahuddin mengatakan, Kejati dalam hal ini membantu Pemprov Sulsel sebagai jaksa pengacara negara, mengembalikan aset pemerintah tersebut.

“Mattoanging masuk dalam SKK (Surat Kuasa Khusus_red), cuman sementara berproses karena kita pelajari dulu sesuai SOP,” terang Salahuddin kepada SINDOnews.

Sebelumnya, Kata Salahuddin Kejati menerbitkan surat perintah kepada jaksa pengacara negara (JPN) untuk membantu Pemprov Sulsel. Langkah itu menyikapi surat kuasa khusus yang diajukan Biro Pengelolaan Barang dan Asat Sekprov Sulsel.

Diketahui sebanyak 41 aset Pemprov Sulsel bermasalah selama bertahun-tahun. Dari total itu, setidaknya 24 diantaranya berpotensi bersoal hukum lantaran dikuasai pihak ketiga.

Untuk menjaga aset tersebut tak diserobot, tim Koordinasi Supervisi Pencegahan (Korsupgah) KPK merekomendasikan Pemprov Sulsel agar mengangkat jaksa sebagai pengacara negara melalui penerbitan surat kuasa khusus (SKK).

Untuk itu, Biro Pengelolaan Barang dan Aset Setprov Sulsel menerbitkan 24 SKK yang ditujukan ke Kejati Sulselbar. Sebanyak 18 SKK dikirim sejak 7 Mei dan 6 lainnya pada 10 Mei.

Melalui surat itu diminta kejaksaan untuk mengamankan dan menertibkan aset pemprov yang dimaksud. Dari seluruh SKK yang diterbitkan, empat diantaran masuk skala prioritas oleh tim Korsupgah KPK.

Yakni tanah dan bangunan kompleks Stadion Mattoanging di Jalan Cendrawasih yang kini dikuasai Yayasan Olahraga Sulawesi Selatan (YOSS), tanah dan bangunan gedung PWi di Jalan AP Pettarani, tanah dan bangunan kawasan Benteng Somba Opu yang juga diklaim PT GMTD, dan tanah dan bangunan rumah dinas di Jalan Adiyaksa.

Baca Juga :  Kasus Fee 30 Persen Memasuki Babak Baru, Senin Bareskrim Kembali ke Makassar
Baca Juga :  Menjelang Laga dengan Becamex Binh Duong, Darije Utak-Atik Skema

Khusus untuk aset Mattoanging, pihak YOSS tidak bergeming untuk menyerahkan aset daerah yang dikuasainya. Padahal sejak April lalu telah disurati untuk segera menyerahkan secara kekeluargaaan, namun langkah itu tak direspon hingga kini. (sss)

Latest news

Peringatan HUT Palopo ke 18 Digelar Virtual

Peringatan HUT Palopo ke-18 digelar virtual dalam rapat paripurna di DPRD Kota Palopo, Kamis (2/7/2020). Wali Kota Palopo HM Judas Amir MH dalam sambutannya menyampaikan,...

Fase Baru Kawasan Industri Bantaeng

Pengelolaan Kawasan Industri Bantaeng (KIBA) memasuki fase baru setelah ada kesepakatan kerja sama pemerintah daerah dengan Kawasan Industri Makassar (KIMA). Kesepakatan kerja sama Pemerintah...

Liverpool Juara Liga Premier Inggris Setelah 3 Dekade

Dengan bantuan Chelsea mengalahkan Manchester City 2-1 di Stamford Bridge, London, dini hari tadi, klub sepakbola Liverpool memastikan juara Liga Inggris di musim 2019/2020...

Terkait Dugaan Kasus Korupsi, DPRD Bulukumba Bentuk Pansus

Panitia Khusus (Pansus) akhirnya dibentuk oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba. Pembentukan itu terkait penggunaan anggaran penanganan Covid-19. Ketua DPRD Bulukumba, Rijal mengatakan, dewan...

Related news

Peringatan HUT Palopo ke 18 Digelar Virtual

Peringatan HUT Palopo ke-18 digelar virtual dalam rapat paripurna di DPRD Kota Palopo, Kamis (2/7/2020). Wali Kota Palopo HM Judas Amir MH dalam sambutannya menyampaikan,...

Liverpool Juara Liga Premier Inggris Setelah 3 Dekade

Dengan bantuan Chelsea mengalahkan Manchester City 2-1 di Stamford Bridge, London, dini hari tadi, klub sepakbola Liverpool memastikan juara Liga Inggris di musim 2019/2020...

Terkait Dugaan Kasus Korupsi, DPRD Bulukumba Bentuk Pansus

Panitia Khusus (Pansus) akhirnya dibentuk oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba. Pembentukan itu terkait penggunaan anggaran penanganan Covid-19. Ketua DPRD Bulukumba, Rijal mengatakan, dewan...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here